Hari Radio, Mengenal Etalase Sejarah di RRI Surabaya

Wartawan RRI
Wartawan RRI saat melihat benda bersejarah di Galery Tri Prasetya RRI Surabaya
Silahkan Share ke :

BERITABANGSA.COM– SURABAYA- Tepat 11 September 2022 diperingati sebagai Hari Radio Nasional ke-77. Hal ini sekaligus peringatan berdirinya stasiun Radio Republik Indonesia (RRI).

Sejak zaman perjuangan hingga sekarang Lembaga Penyiaran Publik ini terus hadir ditengah masyarakat. Tidak hanya menyajikan melalui konten siarannya, tapi RRI juga telah bertransformasi menjadi media digital multiplatform dengan mengembangkan RRI Net yakni menggabungkan siaran radio yang di visualkan.

Bacaan Lainnya

Namun dibalik pemanfaatan teknologi informasi tersebut, siapa sangka RRI masih menyimpan bukti-bukti sejarah perjuangan keradioan yang saat ini tertata apik.

Di ruang restorasi, ribuan piringan hitam atau vinyl ada. Tak tanggung-tanggung jika dihitung jumlahnya mencapai 8.000 vinyl, sedangkan 3.450 diantaranya sudah direstorasi menjadi bentuk digital.

“Kita ada ruangan restorasi piringan hitam. Itu koleksi kita beragam. Ada yang mulai tahun 1920 untuk penyanyi barat dan Indonesia mulai tahun 1960,” ungkap Kepala Stasiun RRI Surabaya Kepala RRI Surabaya, M. Lahar Rudiyarso, disela perayaan puncak hari Radio, Minggu (11/9/2022).

Berita Menarik Lainnya:  Peringati Hari Pahlawan, Bupati Batang Bersama Forkopimda Ziarah ke Makam Pahlawan Kadilangu

Menurut Lahar koleksi yang dimiliki RRI tidak hanya piringan hitam, benda-benda lawas sebagai bagian dari rangkaian saksi perjuangan RRI Surabaya juga masih terpampang apik di galeri Tri Prasetya.

“Kita ingin menghadirkan bahwa RRI menjadi Rumah Rakyat Indonesia. Kita terus mengembangkan koleksi kita. Kita terus melakukan pencarian terkait hal itu,” ujar Lahar.

Di Galeri Tri Prsetya RRI, puluhan koleksi dunia keradioan khususnya perjuangan RRI dari masa ke masa ada. Sebuah mesin alat yang menggunakan teknologi telegrafi untuk mengirim dan menerima pesan dari jarak jauh, biasanya menggunakan morse sebagai kode komunikas juga pernah digunakan RRI.

RRI Surabaya berhasil mendapatkan telegraf ini dari penyerahan dari pemerintah Belanda kepada Indonesia tahun 1951 usia penandatanganan pengakuan kedaulatan Indonesia. Telegraf ini digunakan sampai tahun 1970an dan digantikan telepon sebagai alat komunikasi.

Tidak hanya itu, sejarah RRI Surabaya juga terukir di tugu peringatan yang tepat berdiri di depan gedung RRI Jalan Pemuda No. 82-90.

Tugu ini menceritakan pertempuran hebat heroik yang pernah terjadi di gedung RRI antara tentara Sekutu yang berada di bawah komando Jendral Mallaby melawan para pejuang dan pemuda Surabaya yang rela mati daripada dijajah kembali.

Berita Menarik Lainnya:  Alat Musik 'Pak Kopak' Jadi Penutup MTQ XXIX Jatim

Tengara Gedung RRI Surabaya itu berbunyi: “Karena fungsinya yang penting maka Gedung RRI Surabaya ini diduduki oleh pasukan Jendral Mallaby. Pada pertempuran 28-30 Oktober 1945 banyak korban rakyat jatuh. Tanggal 29 Oktober 1945 gedung ini dibakar habis dan tidak seorang pun pasukan Inggris di sini lolos dari kemarahan rakyat”.

Digitalisasi juga telah diadopsi RRI, dimomentum hari radio LPP RRI akan meluncurkan company profile baik dalam bentuk cetak maupun visual serta mall pelayanan publik RRI.

“Kita terus bertransformasi. Kita ada RRI Play Go yang saat ini memiliki wajah baru. Selain ada siaran live radio dan berita online juga ada fitur musik yang bisa diputar setiap saat. Ada podcast dengan kolaborasi ekseternal,” kata Lahar.

Sementara itu Ketua Panitia Hari Radio Arif Pribadi menambahkan puncak hari radio 11 September di tandai dengan adanya penyulutan obor yang dilakukan secara serentak.

“Itu semua tanda berdirinya RRI pada 11 September dan dilaksanakan tepat pukul 11. 00 WIB di seluruh Indonesia,” ujar Arif.

Berita Menarik Lainnya:  Baju Adat Pernik Budaya Nusantara Warnai JJS LPM Suramadu

Arif menambahkan tahun ini RRI juga memberikan apresiasi penghargaan kepada pihak-pihak yang bersinergi untuk kemajuan RRI.

“Kita memberikan penghargaan narasumber yang aktif di RRI, itu di berikan pada M. Isa Anshori, kemudian ada pegiat UMKM yang sering mengisi di RRI, itu dianugerahkan kepada Willy Filosofia,” kata Arif.

RRI juga konsen pada pegiat seni dan memberikan anugerah penghargaan kepada Sutatik yang akrab di panggil Bu Tiwuk. Bagi RRI kata Arif, kecintaanya akan seni budaya khusus nya ludruk tidak diragukan lagi. Karena itu pantas jika Ibu dua anak ini mendapatkan penghargaan.

“Meski mengenyam pendidikan hingga Strata Satu Sarjana Hukum di usianya yang sudah senja ia tetap dedidikasikan dirinya dalam berkesenian,” ungkap pria yang juga menjadi presenter RRI, Surabaya ini.

Selain itu Penghargaan juga diberikan kepada Bank Jatim yang selalu bersinergi dan berkolaborasi dengan RRI Surabaya,” imbuhnya.

Di usia ke-77 tahun ini RRI akan selalu memberikan sumbangsih bagi bangsa dan negara. Berbuat lebih baik dengan menyajikan informasi-informasi dengan mengedepankan kreatifitas dan gagasan untuk RRI Lebih baik.

>>> Klik berita lainnya di news google beritabangsa.com

banner 600x310

Pos terkait

banner 1024x1280