Pemkab Bojonegoro Siap Laksanakan Program RPL Desa

Pemkab Bojonegoro Siap Laksanakan Program RPL DesaPemkab Bojonegoro Siap Laksanakan Program RPL Desa
Bupati Bojonegoro
Silahkan Share ke :

BERITABANGSA.COM-BOJONEGORO- Dalam rangka tindak lanjut Rekognisi Pembelajaran Lampau Desa (RPL Desa), Kementerian Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal, dan Transmigrasi bersama Pemerintah Kabupaten Bojonegoro menggelar sosialisasi bimtek bersama 76 pendamping desa di partnership room lantai 4 gedung Pemkab Bojonegoro. Minggu (20/02).

Sosialisasi itu juga merupakan tindak lanjut Bupati Bojonegoro Anna Mu’awanah setelah menghadiri pertemuan dengan Menteri Desa PDTT pada Selasa (15/2) di Unesa.

Bacaan Lainnya
Berita Menarik Lainnya:  BPJS Kesehatan Perangkat Desa Nunggak 6 Bulan, Komisi IV Akui Lalai 

Pelaksanaan Program Rekognisi Pembelajaran Lampau Desa juga mendukung visi misi Kabupaten Bojonegoro yaitu mewujudkan peningkatan kualitas SDM yang berkelanjutan. Hal ini karena RPL Desa memiliki tujuan memberikan kesempatan bagi Kepala Desa, Perangkat Desa, Anggota Badan Permusyawaratan Desa, Pengelola BUM Desa, Tenaga Pendamping Profesional, serta Pegiat Pemberdayaan Masyarakat Desa untuk menempuh pendidikan tinggi.

Sementara itu dua PTN yang ditunjuk Kemendesa PDTT sebagai pelaksana RPL Desa adalah Unesa serta UNY. Program RPL desa akan dimulai pada Maret 2022. Setiap desa berkesempatan mendaftarkan 4 peserta, maka total yang mengikut Program RPL desa Kabupaten Bojonegoro adalah 1676 kuota.

Ads

Bupati Bojonegoro Anna Mu’awanah menyampaikan banyak terima kasih karena Bojonegoro mendapatkan kehormatan menjadi daerah role model pelaksana RPL Desa yang pertama.

Berita Menarik Lainnya:  Jelang Kongres, DPW Garda Pemuda NasDem Jatim Tetap Dukung Surya Paloh

“Ini merupakan hal yang luar biasa. Kami sangat ingin berkolaborasi serta mendukung penuh program Kemendes untuk mendorong pembangunan SDM berbasis desa,” kata Bupati Bojonegoro.

Sementara itu Menteri PDTT Abdul Halim Iskandar menyampaikan bahwa hampir pendamping desa di Bojonehoro sudah berstatus S1.

“Saya bangga, jadi nanti kita tunggu tahap selanjutnya untuk pengajuan beasiswa S2. Bojonegoro adalah daerah pertama artinya ini bentuk perhatian Bupati Bojonegoro untuk meningkatkan SDM serta didukung atas kerjasama semua pihak,” jelas Abdul Halim Iskandar.

Ads

Abdul Halim Iskandar juga melanjutkan bahwa hari ini akan menuntaskan segala proses untuk pendaftaran maka para pendamping desa yang dikumpulkan dapat mendukung penuh membantu apa yang menjadi program Pemkab Bojonegoro.

Berita Menarik Lainnya:  Khofifah Optimis Sentra Batik Tulis Tenun Gedog Tuban Jadi Desa Devisa

“Bojonegoro sebagai daerah rujukan nasional pertama yang melaksanakan RPL Desa. Sehingga Bojonegro akan banyak kedatangan tamu dari daerah lain untuk belajar bagaimana proses RPL desa,” lanjutnya.

Maka dari itu, harapannya adalah Kemendesa PDTT bersama Pemerintah Kabupaten Bojonegoro selaku Penyandang Dana melakukan pemantauan dan evaluasi selama masa studi dan melakukan tracer study pasca pelaksanaan RPL Desa agar dapat terealisasi dengan baik.

“Adapun syarat mendaftar RPL Desa adalah, lulusan SLTA atau sederajat, telah bekerja minimal 5 tahun (pengalaman dalam pemerintahan desa atau pe
kerjaan lainnya) dan berusia 25-50 tahun” pungkasnya.

banner 1024x730

Pos terkait

banner 800x800