Tumbalkan Pelaku Pembunuhan Bukan Bharade E Saja

Rene Louis Conrad
Ibu mendiang Rene Louis Conrad menunjuk Gubernur Akpol Irjen Awaludin Djamin. Diketahui, Bripda Djani menjadi tumbal atas kematian Rene tersebut. Mirip Bharada E dalam kasus kematian Brigadir J
Silahkan Share ke :

BERITABANGSA.COM-JAKARTA- Kasus Irjen Ferdy Sambo, berimbas ke segala arah. Sejumlah kasus yang ditangani mantan Kadivpropam Polri pun dinilai penuh rekayasa. Bahkan mundur ke belakang, semasa di menjadi Wadir Reskrimum Dirtipidum juga dinilai banyak merekayasa kasus penangkapan.

Rakyat sudah kian menurun kepercayaan terhadap Polri. Ferdy Sambo, dan sejumlah petinggi lainnya pun banyak yang terkena bidikan, apalagi Kapolri Jenderal Listyo Sigit didukung Presiden Jokowi untuk menuntaskan kasus itu seterang terangnya. Penembakan atau pembunuhan berencana Irjen Ferdy Sambo, terhadap Brigadir Joshua sangat menyita perhatian publik.

Bacaan Lainnya
banner 1024x1366

Bak drakor yang terus diikuti pemirsa di Nusantara ini. Bahkan semakin terungkap fakta baru, akibat tidak segera transparan di awal membuat masyarakat terus mengikuti.

Nah, dari sumber Patron.co.id juga memunculkan fakta sejarah muram di Kepolisian. Sebelum ada nama Bharada E sebagai tumbal kasus pembunuhan yang melibatkan anggota kepolisian, ternyata Indonesia punya Bripda Djani. Sosok bernama lengkap Djani Maman Sujarman ini menjadi tumbal dalam kasus kematian mahasiswa ITB Rene Louis Conrad.

Kapolri saat itu, Jenderal Hoegeng Imam Santoso secara gamblang menyebut taruna Akabri Kepolisian (kini Akpol) sebagai pelakunya. Sayang, meski sudah dibantu Adnan Buyung Nasution, Djani yang secara kebetulan juga berasal dari korps Brimob, seperti Bharada E, tetap dijatuhi vonis bersalah.

Berita Menarik Lainnya:  TNI AL dan Masyarakat Papua Berduka

Kasus ini melibatkan sejumlah pihak yang kelak menjadi petinggi di Kepolisian Indonesia, mulai dari Kapolda Metro Jaya hingga Kapolri.

Adnan sampai menyebut Djani sebagai contoh orang kecil yang dikorbankan untuk kepentingan sebuah struktur kekuasaan yang jauh lebih besar.

Maklum, kasus ini sendiri berawal dari kebijakan kontroversial Soeharto di masa-masa awal kekuasaannya sebagai orang nomor 1 di Indonesia.

Ini Kisahnya

Kasus ‘penumbalan’ seorang anggota polisi, lebih tepatnya anggota Brimob, dalam kasus pembunuhan juga pernah terjadi di Indonesia pada tahun 1972, atau 50 tahun silam. ‘Penumbalan’ ini berawal dari gesekan antara pemuda, khususnya mahasiswa, dengan aparat kepolisian.

Maklum, di periode awal kekuasaannya, Soeharto melarang pria berambut gondrong. Sebuah kebijakan yang saat di lapangan dieksekusi oleh aparat kepolisan, berikut para tarunanya, dengan kerap merazia dan menggunting langsung rambut dari pemuda gondrong.

Tentu saja hal ini mendapat penentangan keras dari para mahasiswa yang menganggap kebijakan tersebut memerkosa hak-hak asasi setiap orang.

Di tengah polemik yang kian memanas antara mahasiswa dan kepolisian (khususnya taruna), tiba-tiba muncul ide untuk melangsungkan pertandingan sepakbola persahabatan.

Tepat pada 6 Oktober 1972 di tengah kampus ITB, pertandingan antara mahasiswa ITB dan taruna Akabri Kepolisian yang berasal dari Sukabumi.

Berita Menarik Lainnya:  Gubernur Khofifah Ajak Fotografer Promosikan Beauty Bromo pada Dunia

Keunggulan 2-0 yang diraih tim ITB membuat para mahasiswa semakin percaya diri melontarkan sindiran-sindiran pedas kepada para taruna Akpol.

Bentrokan pun kemudian tak terhindarkan hingga sempat memicu sebuah suara tembakan, sebuah keadaan yang membuat pihak ITB murka karena melanggar kesepakatan untuk tidak membawa senjata.

Para taruna Akpol tersebut pun diusir. Melengkapi kemuraman mereka hari itu setelah kalah dalam pertandingan dan disindir habis-habisan oleh para mahasiswa.

Dalam perjalanan pulang, di sekitar Jalan Ganesha, iring-iringan taruna Akpol itu berpapasan dengan seorang mahasiswa ITB bernama Rene Louis Conrad.

Rene yang saat itu sedang mengendarai Harley Davidson disebut-sebut diludahi oleh salah seorang di dalam bus para taruna. Tak ayal hal tersebut memicu amarah Rene yang kemudian menantang para taruna tersebut turun.

Bak lupa posisi mereka sebagai calon pengayom masyarakat, para taruna akpol tersebut meladeni tantangan Rene dengan mengeroyoknya. Tak habis sikap pengecut dengan mengeroyok satu orang mahasiswa, salah seorang Taruna Akpol kemudian mengunakan senjata apinya untuk menembak dan menewaskan Rene.

Peristiwa ini jelas mencoreng wajah Polri yang kala itu dipimpin oleh sosok kharismatik, Jenderal Polisi Hoegeng Imam Santoso. Ketegasan dan kejujuran Hoegeng pun segera mengusut kasus yang sempat membuat polisi dan para taruna dilarang keluar dari barak tersebut.

Berita Menarik Lainnya:  Berkah Ramadan, Hotel Novotel Samator Hadirkan Sajian Nusantara

Hoegeng yang yakin bahwa pelakunya adalah salah seorang taruna Akpol pada akhirnya tak bisa berbuat lebih karena keburu dilengserkan oleh Suharto pada 2 Oktober 1971.

Tak lama setelah itu, sebuah kejanggalan terbesar pun muncul, Brigadir Polisi Djani Maman Surjaman tiba-tiba ditetapkan sebagai tersangka. Djani sama sekali tidak terlibat dalam aksi pemukulan yang dilakukan para juniornya, apalagi sampai menembak.

Namun, apa daya, kekuatan besar demi melindungi putra-putra ‘petinggi’ yang ada dalam barisan para taruna tersebut terlalu kuat.

Djani yang berasal dari korps Brimob kemudian dijatuhi hukuman 1 tahun 6 bulan pada 1972 dengan dalih melakukan kelalaian hingga membuat Rene Louis Conrad meninggal.

Kini, sejarah bak berulang, setengah abad setelah tragedi ‘penumbalan’ Brigadir Djani, seorang anggota Brimob bernama Bharada E kembali ‘ditumbalkan’ untuk kasus pembunuhan.

Seperti diketahui, Bharada E ditetapkan sebagai tersangka dalam kasus kematian Brigadir J di rumah dinas mantan Kadiv Propam Polri Irjen Ferdy Sambo.

Dalam kasus tersebut, Bharada E disebut-sebut sebagai tumbal karena terpaksa menembak Brigadir J usai diperintah Ferdy Sambo, di mana dirinya bertugas sebagai ajudan. Dirinya tidak memiliki motif pribadi apa pun saat menarik pelatuk senjata milik Brigadir RR.

Bharada E terjebak dalam skenario pembunuhan berencana yang tengah disusun oleh Ferdy Sambo, Putri Candrawathi (istri Ferdy Sambo), dan Bripka RR. (*/PN-001)

Sumber: intisari-online.com

>>> Klik berita lainnya di news google beritabangsa.com

banner 600x310

Pos terkait

banner 1024x1280