Keren, Usia 9 Tahun Unusa Raih Peringkat 1 Publikasi Scopus

Gedung UNUSA, Jalan Raya Jemursari No.57, Jemur Wonosari, Kecamatan Wonocolo, Surabaya
Silahkan Share ke :

-SURABAYA – Di usia ke-9, yang terbilang masih muda, Universitas Nahdlatul Ulama Surabaya (Unusa) menorehkan prestasi luar biasa.

Unusa sebagai Perguruan Tinggi Nahdlatul Ulama (PTNU) meraih peringkat 1 dalam capaian publikasi Scopus di tingkat PTNU seluruh Indonesia.

Bacaan Lainnya

Urutan 1 ditempati Universitas Nahdlatul Ulama (Unusa) Surabaya, dengan dokumen 547, urutan 2 ditempati Universitas Islam Malang (Unisma) dengan dokumen 315, dan urutan 3 ditempati Universitas Alma Ata Yogyakarta dengan dokumen 164.

Data ini diambil di Science and Technology Index (SINTA) pada 06 September 2022, pukul 19.00 WIB setelah sinkronisasi stabil.

Ketua Lembaga Penelitian dan Pengabdian Masyarakat (LPPM) Unusa, Achmad Syafiuddin, mengungkapkan bahwa raihan Unusa tersebut menjadi bukti bahwa upaya yang dilakukan secara konsisten dan terbaik oleh seluruh civitas akademika Unusa membuahkan hasil yang maksimal.

Berita Menarik Lainnya:  Forkopimda Probolinggo Ketar-ketir Bapok Naik, Putuskan Sidak Pasar

Upaya yang diterapkan Unusa selama ini untuk mendapatkan posisi tersebut dalam pemeringkatan nasional dan internasional menjadi dampak positif yang cukup signifikan.

“Unusa sudah menunjukkan kepada masyarakat, bahwa di usia ke-9, Unusa telah membuktikan capaian prestasinya, yakni PTNU urutan 1 terbanyak publikasi Scopus pada tahun 2022,” ungkapnya di ruang kerja LPPM Unusa Kampus B Jemursari, Rabu (07/09/2022).

Pria alumni doktoral Universiti Teknologi Malaysia (UTM) ini menambahkan, Scopus merupakan pangkalan data pustaka berskala internasional yang mengandung abstrak dan sitiran artikel jurnal akademik.

Scopus mengandung kurang lebih 22.000 judul dari 5.000 penerbit, 20.000 di antaranya merupakan jurnal tertelaah sejawat di bidang sains, teknik, kedokteran, dan ilmu sosial.

“Unusa selalu berkomitmen dengan senantiasa berusaha meningkatkan pencapaian dalam pemeringkatan berskala nasional maupun internasional untuk tahun-tahun yang akan datang, salah satunya dalam publikasi artikel yang terindeks Scopus. Salah satunya adalah dengan mengintegrasikan indikator yang telah ditetapkan Lembaga pemeringkatan internasional Scimago Institutions Rankings (SIR),” ungkap dosen Fakultas Kesehatan Unusa tersebut.

Pria yang pernah masuk daftar 2 persen ilmuwan top dunia yang dirilis Penerbit Elsevier tahun 2021 ini berharap, semoga Unusa semakin dikenal di skala internasional sebagai salah satu perguruan tinggi yang bereputasi, dan salah satunya tercermin dalam bentuk posisi peringkat yang semakin tinggi baik di tingkat nasional maupun internasional.

Berita Menarik Lainnya:  Persebaya Harus Segera Berbenah

“Pencapaian ini tidak serta merta membuat Unusa bangga lalu bisa beristirahat sejenak dalam menapaki tangga kesuksesan,” paparnya pada Beritabangsa.com.

Ditambahkannya, Unusa akan terus berupaya melangkah sehingga dapat mencapai puncak kesuksesan sesuai dengan tujuannya, yaitu menjadi yang terbaik dan menjadi rujukan perguruan tinggi lain.

Oleh karenanya, lanjut Syafiudin, langkah yang akan dilakukan Unusa yakni, meningkatkan kuantitas dan kualitas kolaborasi dengan jejaring akademisi internasional yang juga baru-baru ini dilakukan dengan 2 universitas terkemuka di dunia yaitu National University of Singapore (NUS) ranking 11 dunia dan Nanyang Technological University ranking 12 dunia khususnya untuk membangun Research Center bersama sehingga memberikan dampak positif pada produktivitas publikasi dan produk inovasi, meningkatkan kualitas dan kuantitas publikasi media massa tentang seluruh capaian Unusa terutama dalam hal penelitian dan pengabdian masyarakat.

Salah satu pengelola Jurnal di Unusa, Muhammad Afwan Romdloni, M.Th.I., mengungkapkan rasa syukurnya karena Unusa memperoleh peringkat 1 publikasi Scopus tahun 2022.

Berita Menarik Lainnya:  Wartawan Pasuruan Diracun, Nyaris Tewas

Kerja keras Unusa telah terbayar dengan mendapatkan hasil peringkat yang sangat memuaskan. Bagi seorang dosen, menulis jurnal bukan hal yang mudah dilakukan.

Hal ini karena membuat jurnal harus dengan sistematis. Sehingga susunan setiap bab harus berurutan serta menggunakan bahasa yang mudah dipahami oleh pembaca. Bahkan, untuk melakukan penelitian sendiri membutuhkan waktu yang tidak sedikit.

“Selain di luar negeri, di Indonesia, sudah banyak jurnal yang juga terindeks Scopus,” ungkap pria pengelola Journal of Islamic Civilization (JIC) Unusa yang juga sudah SINTA 3.

Untuk tembus ke jurnal Scopus, lanjutnya, para peneliti perlu membuat manuscript yang berkualitas dan mudah dipahami. Pembuatan manuscript yang baik akan memudahkan pembaca dalam memahami isinya.

Dikatakannya, perlu dicermati dua hal penting agar pembuatan manuscript dapat optimal yaitu konten dan presentasi.

‘Kita juga bisa membaca beberapa jurnal yang telah masuk Scopus sebagai referensi penulisan. Sebagai informasi, di Unusa telah memiliki 11 Jurnal yang sudah terindeks SINTA,” pungkasnya.

>>> Klik berita lainnya di news google beritabangsa.com

banner 600x310

Pos terkait

banner 1024x1280