Kapolri Bentuk Tim Investigasi, Komitmen Usut Tragedi Kanjuruhan Malang

Kapolri
Kapolri RI Jenderal Listyo Sigit Prabowo dan Ketua PSSI M. Iriawan

BERITABANGSA.COM-MALANG – Kapolri bertindak! Untuk mempercepat proses penyelidikan investigasi tragedi maut Kanjuruhan Malang yang menelan korban jiwa 125 jiwa, Kepala Kepolisian Republik Indonesia Listyo Sigit Prabowo menerjunkan tim Badan Reserse dan Kriminal, Divisi Profesi dan Pengamanan, Kedokteran Polisi, Indonesia Automatic Fingerprint Identification System (INAFIS) dan Pusat Laboratorium Forensik (Puslabfor) Mabes Porli.

Jenderal Listyo Sigit Prabowo mengatakan, tim tersebut diterjunkan untuk melakukan langkah-langkah terkait pendalaman investigasi.

Bacaan Lainnya
Berita Menarik Lainnya:  PC IPNU IPPNU Ngawi Launching Buku Pedoman Kaderisasi Makesta
banner 1920x1080

“Untuk tahap awal tim Disaster Victim Identification (DVI) sudah bekerja dan memastikan terkait identitas korban yang meninggal. Hasil verifikasi data dari Dinas Kesehatan Kota maupun Kabupaten Malang sampai saat ini jumlah korban meninggal mengalami penurunan dari semula berjumlah 129 jiwa menjadi 125 jiwa, dikarenakan tercatat ganda,” kata Kapolri, usai meninjau langsung stadion Kanjuruhan Malang, Minggu (2/10/2022).

Tim dari Mabes Porli ini nantinya akan melakukan pendalaman lebih lanjut untuk investigasi secara tuntas yang nanti hasilnya akan disampaikan pada seluruh masyarakat Indonesia.

Berita Menarik Lainnya:  Efektifkan PPKM Darurat, TNI Aktifkan Kembali Kampung Tangguh

Selain mengumpulkan data -data di Tempat Kejadian Perkara (TKP) dan CCTV untuk mengetahui secara lengkap dan terbuka.

“Yang jelas kami akan serius dan mengusut tuntas tragedi sepak bola di Stadion Kanjuruhan Malang,” tandas Kapolri pada Beritabangsa.com

Sementara itu, Ketua PSSI M Iriawan menyampaikan, “Kami atas nama PSSI menyatakan turut berdukacita pada korban yang meninggal maupun korban luka luka yang masih berada dalam perawatan RS atas tragedi yang terjadi tadi malam di stadion Kanjuruhan Malang,” terang Iwan bule panggilan akrab M Iriawan.

Berita Menarik Lainnya:  ITB Berhasil Sabet Juara I Lomba Geoteknik Tingkat Nasional Tahun 2020

Tim dari PSSI juga telah diturunkan untuk melakukan investigasi pelaksanaan pertandingan yang dilakukan oleh panitia pelaksana.

“Namun kami telah mengambil langkah awal yaitu klub Arema sudah dipastikan tidak bisa bermain di stadion Kanjuruhan selama musim Liga 1 tahun ini. Kami juga menginformasikan satu Minggu kedepan Liga kami hentikan sambil menunggu proses investigasi yang kami lakukan, mohon doanya semoga tim bisa bekerja dengan cepat dan tuntas,” pungkas Ketua PSSI M. Iriawan.

>>> Klik berita lainnya di news google beritabangsa.com

banner 600x310

Pos terkait

[masterslider id="23"]

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *