PD GIAN Surabaya & Ubhara akan Labeli Kampung Tertinggi Kasus Narkoba dengan Label Zona Merah

Berita Utama Hukum dan Kriminal
Silahkan Share ke :
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Beritabangsa.com, Surabaya – Dewan Pengurus Daerah Gerakan Indonesia Anti Narkotika (DPD GIAN) Kota Surabaya, akan menerbitkan peta zonasi daerah rawan Narkoba di Surabaya.

GIAN Surabaya berdalih bahwa Lembaga ini masih menemukan beberapa program pemberantasan anti narkoba dilakukan sektoral, tidak masif dan kurang dapat respon dari masyarakat.

Bahkan DPD GIAN Surabaya, masih menemukan adanya program yang bersifat seremoni, dan simbol belaka, sehingga target perubahan sikap, dan pola pikir individu di masyarakat (mindset) belum menunjukkan tekad keberanian melawan Narkotika.

“Fakta di lapangan seperti itu, masih banyak masyarakat yang memandang kasus Narkoba itu lazim dan lumrah, adalah sikap pola pikir yang berbahaya ke depan,” ujar Cak Isma, sapaan akrab Isma Hakim Rahmat, Ketua DPD GIAN Kota Surabaya.

Kata Cak Isma, dari hasil sharing dan link information and program exchange (pertukaran keterpautan informasi dan program) yang dilakukan DPD GIAN Kota Surabaya dengan Universitas Bhayangkara Surabaya (Ubhara), melalui Wakil Rektor III Ubhara, Komisaris Polisi (Purn) Drs H Ismail, S.Sos, M.Si, bahwa pola penanganan pemberantasan Narkotika masih belum berhasil.

Berita Menarik Lainnya:  Polisi Kirim Kurir Narkoba Asal Bangkalan Ke Alam Barzah

Menurut Wakil Rektor III Ubhara, Ismail, bahwa tingkat keberhasilan pemberantasan Narkotika di Jawa Timur terutama Surabaya dikatakan berhasil jika upaya penindakan semakin minim.

“Lah di sini represif semakin besar, di sisi lain upaya preventif tidak menemukan indikator keberhasilan nya di sisi lain. Jadi saya katakan berhasil itu jika di individu masyarakat terpola berani bilang tidak, dan berani melawan Narkotika atau Narkoba itu jumlahnya semakin luas dan masif. Sehingga kasus penindakan minim, itu baru berhasil,” jlentrehnya.

Mantan Kapolsek Karang Pilang era 2010-an ini mengatakan bahwa di Ubhara memiliki pusat studi rehabilitasi tentang Narkoba, dan mengarahkan program KKN mahasiswa yang memiliki muatan anti narkoba.

Berita Menarik Lainnya:  Ditpolairud Polda Jatim Ringkus Penjual dan Pembeli Bahan Peledak Detonator

“Bahkan kita memiliki kampung binaan dan percontohan , yang berani mengatakan tidak pada Narkoba. Mereka, individu masyarakat terbentuk mindset melawan Narkoba,” tegasnya.

Selanjutnya, ke depan Ubhara akan sinergi dengan DPD GIAN Kota Surabaya, meluaskan kampung Anti Narkoba seluruh wilayah Kota Surabaya secara masif.

Ketua DPD GIAN Kota Surabaya, Cakisma yang didampingi beberapa pengurus yakni Holikurahman Mawardi, dan Bambang Hadi Santoso, serta stakeholder H. Samsul, segera mengeluarkan peta atau maping hasil research nya. Sehingga posisi zonasi kawasan di Surabaya bisa terlihat.

“Kita akan labeli kampung kampung Surabaya, mana yang zona merah atau parah dan mana yang zona hijau atau sampai zona putih- bebas Narkoba,” ujarnya.

Berita Menarik Lainnya:  Memperingati HPN 2021, PWI Mojokerto Gelar Anugrah PWI Mojokerto Award

Dalam waktu dekat, DPD GIAN Surabaya akan mendatangi semua instansi swasta, negeri, dan lembaga untuk diajak MoU melawan Narkoba di Kota Surabaya.

“Semua stakeholder di Kota Surabaya kita dorong menjalankan Program Pencegahan, Pemberantasan Penyalahgunaan dan Peredaran Gelap Narkoba (P4GN) secara masif,” pungkasnya.

Reporter : Mawardi
Publisher : Ali Wafa

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *